Seperti Inilah Cowok Pendaki di Mata Kami

Sharing tentang cowok pendaki dari pengalaman para sahabat pendaki cantik.

Cowok Pendaki di Mata Kami
Pendaki Couple | @bambs.wijanarko

Cowok Pendaki punya tempat khusus di mata wanita, terutama para pendaki cantik. Baik kelebihan maupun kekurangan mereka diulas rinci dalam sharing bersama yang dirangkum dalam postingan ini.

Seperti apakah lelaki atau cowok pendaki di mata para pendaki cantik? Seperti apa pengalaman mereka yang pernah punya pacar pendaki? Apa kisah menarik dari para pendaki couple?

Yuk simak 17 poin tentang “Cowok Pendaki di Mata Kami” berikut ini:

1. Bisa Mendaki Bareng

“Menarik, karena bisa mendaki bareng. Malahan cowokku suka mendaki gara-gara pertamanya aku yang ngajakin. Trip bareng pacar tu ada sedihnya juga.

Pas Juli lalu ke Semeru, abis ngediriin tenda di Ranukumbolo. Pacarku khan langsung tidur masuk tenda gara-gara ga kuat dingin. Aku pengen pipis, eh dia ga mau nganter. Yang lain juga pada tidur. Akhirnya pipis sendiri malam-malam. Agak jauh dari tenda.

Pas balik lagi lupa tenda nya yang mana. Soalnya banyak banget. Lari-lari kesana kemari antara kedinginan dan pengen nangis gara-gara ga nemu tenda. Antara sedih tapi kalo inget itu pengen ketawa juga.” – @iif_93

Bisa Mendaki Bareng
Bisa Mendaki Bareng | @pejuangkopi_

BacaAku dan Kenangan di Puncak Gunung

2. Bisa Selalu Bersama

“Sejalan kalii yaaa jadinyaa, apa-apa bisa bareng gituu. Terus, yang paling nyenenginnya itu pasti selalu dijagain kalo traveling atau nanjak bareng. Karena aku sering banget ngebayangin kaya gituuuu.

Tapi sebenernya gak nuntut anak gunung atau bukan yaa. Yang penting siihh dalem dirinya sendiri. Kalo emang dia termasuk orang yang egonya tinggi, dia bisa jadi kaya yang dialamin kaka-kaka tadi yang cerita di atas ituu. Sedih sii emang. Cuma kan karakter orang beda-beda. Sifat jugaa.

Jadi, balik lagi ke kita sendiri. Kalo kitanya baik, pasti kita juga bakal dapet jodoh yang baik. Kalo itu yang ga baik, tandanya kita yang harus memperbaiki mreka menjadi baik. Bukan menyalahkan mereka yang ga baik.

Saling melengkapi ajaaa. Entah itu cowo gunung atau backpacker, tergantung akhlak yang ada diri cowo itu aja kok.” – @septiaaca

Bisa Selalu Bersama
Bisa Selalu Bersama | @ramapaendong

3. Pasangan Pendaki itu Terbatas

“Uniknya, karena pendaki couple itu limited. Pasti banyak yang iri sama pendaki couple karena mereka sering travel berdua.

Menariknya, di setiap trip, couple itu pasti punya masalah yang kadang rumit setiap perjalanan. Bisa saling tau sama lain lebih jauh dari kegiatan biasa di luar pendakian berdua. Menariknya lagi, jalan selalu gratis, hahahahaha.

Tapi kadang gak seenak yang kalian pikirin. Karena kalau trip berdua itu rasa saling jaga juga berlebih. Jadi, suka terlalu khawatir kalau ada apa-apa sama kita. Itu suka bikin aku risih siih.” – @shintapocil

Pasangan Pendaki itu Terbatas
Pasangan Pendaki itu Terbatas | @fildanur13

BacaPendaki Cantik, Baru Pertama Mendaki? Ini Tipsnya

4. Suka Cemburu

“Punya cowok backpacker atau pendaki ada gak enaknya jugaa. Suka cemburu. Kalau aku lagi naik gunung, dicemburuinn terusssssss.

Tapi enaknya, kalau dia pendaki atau backpacker, bisa dijagain banget pas ngetrip. Tapi tetep mata gak bisa lirik sana lirik sini.” – @iethabolobolo

Suka Cemburu
Suka Cemburu | @ratna_rena

5. Selingkuh Jika Tidak Mendaki Bareng

“Aku punya pengalaman buruk punya pacar pendaki: selingkuh mulu. Tiap turun gunung, bawa gandengan baru muluk kalo perginya ga sama aku.” – @dewisamra

Selingkuh jika tak mendaki bareng
Selingkuh jika tak mendaki bareng | @eza_ezot13

BacaWajah-wajah Cantik di Pendakian Gunung Merbabu

6. Kadang Suka Ninggalin

“Aku pernah naik bareng pacar sama temen-temen berenam ke Prau dan pacar aku doang yang udah berpengalaman ke gunung.

Terus pas mau turun dia kayak ninggalin aku sama temen-temen aku yang lain dan di situ posisinya cuma ada dua cowok, dia sama temen aku. Terus kita kebingungan soalnya turunnya lewat Dieng kannn, maklum baru naik kemaren itu jadi masih takut.

Untung jalur Dieng cuma satu dan ga bercabang. Pas kita baru sampe basecamp, pacar aku udah enak-enakan nyantai gitu kaya ga ada rasa bersalahnya banget huft.” – @ikaagustind

Kadang Suka Ninggalin
Kadang Suka Ninggalin | @viuldkna

7. Cowok Pendaki Beda Sama Cowok Lain

“Kalo menurut aku, punya cowo pendaki itu sangat-sangat menarik dan menyenangkan luar biasa. Pokoknya susah di ungkapkan dah. Beda aja sama cowok-cowok yang di luar sana.

Menariknya, kalau naik gunung itu pasti ditemenin. Kalo udah weekend, pasti ditanyain mau ngetrip ke mana? Seneng banget kalo ditanyain begitu.

Selain itu bisa saling mengenal karakter masing-masing, karena menurut aku untuk mengetahui kepribadian seseorang itu ya salah satunya naek gunung.

Cowok pendaki itu setia. Traveling selalu berdua, walau terkadang ada juga sih sama temen-temen lain juga. Pokoknya kalo udah ngomongin gunung atau ngetriplah, nyambung banget.

Selain itu, gaya hidupnya sederhana lagi. Karena setahu aku pendaki sejati ga akan tebar pesona atau hal-hal yang aneh sekalipun.

Dan, kembali lagi dari mendaki gununglah kita tahu temen pacar atau apalah bagaimana sifat aslinya atau dia yang sesungguhnya. Pengalaman aku sih gitu.” – @o.siska

Beda Sama Cowok Lain
Beda Sama Cowok Lain | @ginamaulina

BacaDatang Bulan Saat Mendaki? Ini Tipsnya

8. Punya Jiwa Sosial yang Tinggi

“Mungkin karena aku tipe orang yang sangat suka bersosialiasi, paling suka ada di keadaan baru yang menantang, yang beda dari keseharian. Dan pacarku juga gitu, bener-bener mirip plek sama sikapku, jadi aku ngerasa klop aja.

Anak-anak pendaki atau backpacker itu, mereka punya jiwa sosial yang tinggi. Penyayang. Dan kebanyakan setia, kalo menurut ku sih. Karena ngga macem-macem, ngga banyak minta, sering bersyukur.

Aku ngeliat dari anak anak gunung gitu, ngga peduli siapa yg mereka temui, jiwa sosial mereka pasti muncul. Empati, simpati, meskipun cuma sekedar tegur sapa, saling bagi makanan atau minuman panas. It’s so simple tapi ‘mahal’ harga nya.

Mereka sigap menyelesaikan masalah apapun, cepat tanggap, peka sama situasi, dan peduli sama apapun. Aku pribadi, aku selalu ngerasa aman aja. Ngga tau ya kakak-kakak, kayak ada pesona dan wibawa sendiri gitu anak-anak gunung tuh.” – @lalakharisma

Punya Jiwa Sosial yang Tingg
Punya Jiwa Sosial yang Tinggi | @aliandiimran

9. Mau Diajak Susah

“Waah, kalau aku sih punya 1 mantan anak gunung, dan 3 gebetan-yg-hampir-jadian. Ehem ehem….

Enaknya sih bisa diskusi tentang hobby kita yang sama-sama suka nanjak. Dan ngeliatnya lebih kece aja sih, baik pun saat dia pakek carrier ataupun engga.. hahaha..

Jadi uniknya itu, kalo cowo pendaki atau backpacker, dia itu cekatan. Dalam arti gini, misalnya ada masalah apapun itu, langsung ada planning atau langsung gercep dan tau apa aja yang harus dilakuin. Dann, mau diajak susah kebanyakan dari mereka.” – @yonadhana

Mau Diajak Susah
Mau Diajak Susah | @bang.wjk

BacaBerteduh di Naungan Atap Langit Yang Sama

10. Bisa Diskusi Tentang Hobi yang Sama

“Kalo aku sihh .. Duluu ada sebagiann pas nanjak bareng dia; pendaki juga dan sementara aku pemula yang emang belom tau tentang hiking..

Mungkin rasanya bakalan seneng banget kali ya karna hobi sama-sama suka jalan atau nanjak. Care banget, satu sama lain saling mengerti keadaan. Bisa diajak sharing bareng. Hmmm, jadii punya cowok pendaki juga salah satu kadidat.” – @alifadila.andd

Bisa Diajak Berdiskusi
Bisa Diajak Berdiskusi | @ika_della

11. Dapat Pengalaman Baru

“Yang unik tuh aku jadi bisa nanjak bareng sama dia gitu, lebih ngerasa diperhatiin, dijagain, dapet pengalaman baru yang berbeda dan bisa minta bawain tas.

Kalo aku biasanya sih gitu. Naik gunung bisa bikin ketahuan sifat aslinya seseorang.” – @milasantika31

Dapat Pengalaman Baru
Dapat Pengalaman Baru | @aflachulanam

12. Cepat Tanggap dan Saling Mengerti

“Kalo menurut aku berkah yang punya pacar pendaki. Lah kenapa gitu? Soalnya dari si cewek sama cowoknya aja udah punya hobi yang sama. Dan biasanya kalo udah punya hobi sama pasti punya kesamaan yang sama juga.

Terus juga kalo cewek pendaki sama cowok pendaki kan ga harus bentrok dulu kalo mau ijin nanjak apa gimana, yaa soalnya emang sama-sama suka ngelakuin kegiatan itu. Dan kalo apa-apa sama anak gunung mah asik, kaya mereka tuh ngerti kita maunya ini maunya itu pasti cepet tanggap.

Sabaran juga, naik gunung bawa carriel kulkas dua pintu aja kuat sabar duh badai pokoknya. Intinya bisa saling mengerti kalo udah ada hobi yang sama. Karena dasarnya aja udah sama pasti biasanya dan kebanyakan klop kalo emang bener.” – @tamisyau

Cepat Tanggap dan Saling Mengerti
Cepat Tanggap dan Saling Mengerti | @__p_man

BacaJejak Pendakian Gunung Gede – Pangrango

13. Kadang Menjengkelkan

“Kapok aku pernah deket banget sama cowok pendaki. Menurutku, cowok pendaki itu bikin jengkel. Bikin cemburu terus sih. Belom lagi kalo ketemu sama cewek-cewek di gunung, aduh.

Tapi sebenernya sih kalo emang pendaki beneran itu enak banget. Ya, pokoknya tergantung cowoknya dulu deh. Kalo cowoknya baik ngga akan ngajak pacaran tapi langsung datengin abi-nya kita.

Enak tuh ya pacaran abis nikah ngga ada dosa ngapain-ngapain. Enak ga ada curiga-curigaan kan udah saling percaya, udah nikah, udah sah kan.” – @mukaromah_29

Kadang Menjengkelkan
Kadang Menjengkelkan | @mukaromah_29

14. Mengetahui Sifat Asli Seseorang

“Jadi aku punya geng pendaki di Bandung. Isinya kebanyakan cowok. Udah mereka kece-kece, ganteng super baik, udah kayak kakak sendiri dan alim. Bahkan beberapa di antara mereka ga pernah pacaran, super baik dan humoris.

Tapi aku malah pacaran ama anak Jogja yang aku kenal dari Instagram. Pas ketemu selama semingguan super baik parah super sweet. Ditembak di puncak Merbabu; foto-foto cantik di Merbabu, dan berlanjut naik gunung yang lain.

Tapi ngenesnya adalaah, pas bulan ke-3, ternyata cowokku punya cewek juga di Solo. Sempet putus, balikan. Dia milih aku tapi dia juga malah deket lagi sama mantannya. Putus lagi sama aku dan akhirnya sempet jadi PW pas wisuda.

Sampe akhirnya aku tahu kalo dia deket-deket lagi ama yang lain. Mungkin kalo buat cewek yang emang cuek ya gapapa cowoknya deket sama orang lain. Tapi aku sih gak.

Jadi pada intinya, pendaki mau baik apa kagak, emang tergantung orangnya. Dan aku juga jadi sadar bahwa ga semua orang bisa dilihat kelakuannya asli pas naik gunung.” – @anggunpratami

Tahu Sifat Asli Seseorang
Tahu Sifat Asli Seseorang | @apriliakartiningsih

15. Kenal Dulu Baru Pacaran

“Pertama kali aku mendaki. Terus ada yang baper. Akhirnya jadianlah sama si dia. Lalu dah beberapa minggu pacaran, naik bareng lagi ke gunung lain.

Terus gak lama doi malah selingkuh sama mantannya yang pendaki juga. Padahal statusnya masih jadian sama aku. Kan nyesek banget.

Dan bukan cuma itu, ternyata dia juga deket sama temenku yang naik bareng juga waktu pertama kali. Ketahuan tiketnya bekas mereka nonton bareng.

Disitulah aku baru tahu buruknya dia. Jadi pelajaran juga. Untuk kenalin lebih jauh dulu sebelum pacaran. Tapi untungnya aku dah bisa move on sama dia. – @ameliadwianty

Aku juga sama ka Amel, pertama kali naik gunung, ya gitu ada yang baper. Nah jadianlah tuh udah berjalan beberapa hari lah. Ternyata dia juga deket sama teman aku. Ya jadinya dia lebih milih teman aku daripada sama aku.” – @gladissacm1899

Kenal Dulu Baru Pacaran
Kenal Dulu Baru Pacaran | @aksarakacau

BacaRindu Mendaki Gunung Lagi? Kamu Tidak Sendiri

16. Terkadang Muncul Perasaan Suka

“Jadi doi itu ketua ekskul pecinta alam sekolahku, aku anggota baru belum tau apa-apa. Cuma baru tertarik gitu dan diem-diem sukanya. Ga tau kenapa aku mulai stalking twitternya dan dia deket sama temenku sendiri.

Gimana sih ya perasaannya saat itu. Pokoknya selama itu aku suka diem-diem sesekali aku buat status BBM dan dia komentar semacam awal chat walau akhirnya di-read doang. Temen-temen buat acara touring ke gunung, anak ceweknya yang ikut 3 orang termasuk aku.

Dan malem-malem aku diajak bareng; jujur aja aku seneng banget. Dan pulang touring chatan lama-lama pdkt dan dia bilang dia udah tertarik sama aku pas pertama kali liat aku.” – @puspaalifya

Kadang Muncul Rasa Suka
Kadang Muncul Rasa Suka | @riskarmdht

17. Sangat Perhatian

“Aku sih bukan abang kandung, tapi mereka semua kayak keluarga. Sering ke rumah sejak SMA, udah nganggep adek paling terdekat diantara anak-anak di organisasi.” – @rahmaliaseftiana

Sangat Perhatian
Sangat Perhatian | @ginamaulina

Nah, demikian sharing tentang cowok pendaki dari pengalaman para sahabat pendaki cantik. Apakah kamu punya pengalaman menarik lainnya tentang cowok pendaki? Yuk, mari berbagi bersama.*

Edited by: Rana