Alasan Mi Instan Tidak Dianjurkan Dibawa Saat Mendaki Gunung

Alasan Mi Instan Tidak Dianjurkan Saat Mendaki Gunung
Foto: Pendaki Cantik - Instagram/@devita.t_prameswari

#PendakiCantik – Siswo Putranto Santoso, seorang pria yang dikenal sebagai dokter gunung menyarankan untuk tidak membawa mi instan saat mendaki gunung.

Menurut Dokter Siswo, masih banyak pendaki Indonesia yang meski menyadari mi instan bisa sangat berbahaya tetapi masih membawanya.

Ada alasan di balik anjuran untuk tidak membawa instan sebagai bekal makanan saat mendaki gunung.

Memasak mi instan, kata dia, tidak cocok dikonsumsi di gunung yang terbilang sulit untuk mencari sumber air.

Bisa Menyebabkan Dehidrasi

Alasan Mi Instan Tidak Dianjurkan Saat Mendaki Gunung
Foto: Pendaki Cantik – Instagram/@dila_nurindah

Mi instan, lanjut Siswo, merupakan makanan yang justru menyerap air. Ia mencotohkan saat orang memasak mi instan, lalu membiarkan selama 15 menit, maka sisa air di dalam piring akan hilang.

Jika memasak mi instan di rumah, orang masih bisa mencari minum apabila kehausan. Namun, kondisi tersebut akan terasa sulit jika kamu sedang berada di gunung.

Apabila kondisi tubuh manusia sudah mengalami dehidrasi, lanjut dia, bisa berujung pada kehilangan orientasi.

Hilangnya orientasi pendaki dapat mengakibatkan pendaki tersasar, bahkan menimbulkan kematian apabila halusinasi semakin tak terkendali.

Bawa Makan Berkarbohidrat

Alasan Mi Instan Tidak Dianjurkan Saat Mendaki Gunung
Foto: Pendaki Cantik – Instagram/⁣@ferrywid

Bawa makanan berkabohidrat ringan dan air secukupnya Untuk mendaki gunung, hal yang pertama ia sarankan yaitu membawa persediaan air secukupnya.

Kedua, terkait makanan, ia menyarankan agar pendaki membawa makanan berkabohidrat ringan.

Menurut penjelasan Siswo, ada begitu banyak makanan berkarbohidrat ringan bukan nasi. Ia menyebut contoh seperti sagu hingga Roti Prancis.

Pengecualian

Alasan Mi Instan Tidak Dianjurkan Saat Mendaki Gunung
Foto: Pendaki Cantik – Instagram/@zahrasaf70

Lantas apakah membawa mi instan sebagai bekal makanan benar-benar tidak disarankan?

Menurutnya melansir kompas.com, membawa mi instan sebagai bekal makanan boleh dilakukan, asalkan bukan dalam kegiatan pendakian gunung.

Misalnya, kata dia, orang yang sedang camping di bawah ketinggian 1.000 mdpl. Karena di ketinggian seperti itu, air masih relatif mudah untuk didapatkan.